Mahasiswa akhir pasti tau kejamnya skripsi :D

S.Psi ….. Meskipun sebenernya gag tau kapan resminya dapet gelar ini. Ada yang bilang resminya ya waktu pengumuman sidang waktu dinyatakan “lulus dengan revisi” tapi tim.ku mah gag ada kalimat gitu adanya “lulus setelah revisi” alamaak. Ada lagi yang bilang waktu dapet SKL. Ada lagi yang bilang waktu yudisium. Yang paling terakhir mah waktu wisuda, pas penerimaan ijazah.

Alhamdulillah sidang tanggal 17 Mei 2013 lumayan lancar, meski aku kurang puas dengan presentasiku, juga pas jawab pertanyaan gara2 gag mudeng sama pertanyaannya. Setelah dijelasin lagi maksud pertanyaannya untuk kesekian kali baru deh bisa jawab dan alhamdulillah bener, sampe ketawa semua pengujinya. *oon kan .Hha. Aku ngerasa penjelasanku kurang ilmiah, mungkin gegara gugup asal nyerocos deh (-_-)/|, jadi apa aja yang ada di pikiranku tak jelaskan sesuai dengan apa yang aku pahami. Kesalahan fatal juga nih draft bab IV dan V keselip di BAB I, dan draft yang keselip itu kenapa kog pas yang di pegang bu Miftah? Huhuhu.

Terima kasih temen-temen yang udah nemenin dari pagi sampe sore ya. Sany sama Capu. Trus makasih juga Vonan partner sempro sekaligus sidang bareng. Makasih juga sayangku, rela-relain cuti kerja buat nemenin aku seharian, terima kasih buat tangannya yang ikhlas aku kremes klo grogi. Hhaha. Makasih buat temen-temen semua yang gag bs di sebutin satu-satu atas do’anya. Akhirnya lancar 🙂

Perjuangan belum berakhir, REVISI !! revisi sempro lancar sekali. Tapi kata orang, setiap fase pasti ada cobaannya, nah kayaknya cobaanku pas di revisi sidang. Hha. Butuh tenaga ekstra, iya ekstra sabar, ekstra semangat, ekstra belajar, dan ekstra do’a.

Sebenernya punya target sebelum Ramadhan ini udah selesai semua urusan kelulusan. Ternyata sudah masuk Ramadhan revisi belum juga kelar. Hhe. Revisinya Dr. Miftakhul Jannah, Psi ini yang susah. Jadi dari BAB I – V yang gag di revisi BAB I ajah. Hahaha. Maklum lah seorang doktor, minta perfeksionis.

Sebulan lebih revisi, tiap hari PP Gresik – Sby buat revisi, tapi hasilnya revisi lagi. Bu Olive dan Bu Ira sudah acc tapi Bu Miftahnya beloom hhuhu. Anak-anak yang sidangnya barengan udah d acc semua bahkan hardcover, lah aku? 2 minggu sudah aku ngambek gag mau revisi gara2 analisis validitas yang sudah terlanjur aku lakukan 5x kemudian diminta beliau untuk dipangkas jadi sekali analisis ajah? What? Apa aku harus ngulang try out skala gara2 butir item? Trus penelitian lagi? Hasilnya di analisis dari awal? Aku gag mau yoo ngulang dari awal lagi cuma gara2 itu, padahal kakak kelas dulu juga nganalisis butir item sampai semua valid kog, dan dilakuin berulang-ulang juga. Akhirnya di 2 minggu itu makan gag napsu, tidur gag tenang dan gag bisa mikir, buntu. Mau cari di buku pun penjelasannya dangkal, cuma njelasin cara cari validitasnya kyak gimana, gag nemu buku yang njelasin secara rinci harus dianalisis gimana. Oke, aku putusin konsultasi ke Bu Desi selaku dosen pengajar PPD juga ahli statistik. Setelah ngobrol santai, menurut beliau caraku udah bener, lagian kata Bu Desi itu bukan masalah mau pake berapa kali analisis, cuman sebaiknya di tambahin dasarnya, referensinya. Tapi beliau pun sangsi ada buku yang njelasin validitas rinci begitu. Aku pun maju mundur lagi. Entaah mau diapakan validitasku .-.

Pas main-main ke kos nya acha dan ratih. Buka-buka buku pengolahan data, NEMU !! meski cuma satu paragraf, gpapa deh aku masukin aja referensinya. Aku tambahin lagi referensi dari jurnal internasional yang aku translate’in. Yah maju mundur, takut juga sih sebenernya mau bimbingan. Tapi demi lulus gpp laaaaaah.

Inget2 perjuangan revisi pertama di kampus hari senin……….*flashbak ya, hasil? Ditolak gag mau ngerevisi, lagi sibuk. Kedua paa hari senin nyamperin beliau ke La Bownde Gayung apaaa gitu namanya resto baru, ini aku gag tau jalan ya, sampe googling map hhuhu ketemu dan dikacangin suruh nunggu di luar sampe siang juga, hasil? Di omelin, revisi lagi. Ketiga janjian di kampus hari Jum’at nunggu dari pagi – sore, hasil? Beliaunya gag ke kampus. Keempat hari rebo tak tungguin sampe beliau selese njaga sbmptn, hasil? Revisi lagi. Kelima di kampus hari kamis baru mau pengen tanya apa ada waktu buat revisi udah di marahin “kamu kan sudah finishing, finishing itu gag gampang, gag tinggal acc trus ttd aja. Boleh kalau revisi sekarang asal kamu yakin sudah benar semua dan seperti keinginan saya, tapi konsekuensinya kalo masi ada yang salah bakal tambah lama saya kasih acc nya. Terserah kamu mau yang mana, jangan merusak kepercayaan saya”. Pernah tau rasanya di marahin di depan dosen-dosen? Nah ini akirnya saya tahu rasanya. Hhehe. Tapi buat saya itu tantangan, hari Kamis sebelum nikahan kakak saya, saya berharap ini revisi terakhir biar gag kepikiran waktu ada hajatan dirumah. Nungguin lagi sampe siang, pas bimbingan bareng Vonan sama mas Yoppy, mas Yoppy udah acc, trus Vonan udah acc, giliran aku? Orangnya masuk ruang rapat ! ya Allaaaahhhhhh. Akhirnya draft di suruh di taruh di meja, pas besoknya saya ambil saya kira di acc, ternyata masi banyak coretan ! dan coretannya pindah di BAB lain. Aaarrrgggghhhhhhh !!! Yaudah sih saya mbegok deh. Gitu ceritanya kenapa saya menelantarkan revisi sampe 2 minggu. Capek fisik dan mental euyyy (T.T)

Setelah 2 minggu dan mama udah getok palu buat segera revisi………….. Akhirnyaa ………..

Hari Jum’at aku beraniin mau ngadep revisi. Nunggu dari pagi sampe habis jum’atan. Naaah setelah nunggu beliau nyidang baru mau ngomong belum sempet ngomong nih beliau bilang “saya gag bisa hari ini kalo mau ke PR1 nanti jam 2” (T.T). Pupus lah harapanku. Mana di bela2in ke kampus sakit2, puasa juga. Jadi ceritanya tadi malem badanku panas, tapi aku bela-belain. Ternyataaaaa..

Agak lama ngobrol sama anak2 di depan ruang dosen, si caca ngajakin dinar ke ketintang mau minta ttd.nya bu miftah. Nah, aku langsung nyeletuk mau ikut dehhh !!

Nyampe disana gosong. Hha. Gegara Wiyung langganan macet mana panas lagi. Aah cobaan puasa. Sampe PR1 ketemu ibunya udah dag dig dug aja, acc gag yaaa? Gag acc ya mampus mana beliau bilang “terakhir saya ada waktu luang sampai hari Rabo, selanjutnya jam 8 – 3 sore saya gag bisa diganggu, kecuali kalo hari Sabtu barangkali mau ke rumah monggo”. Maaaaak, mana rumahnya deket suramadu. Si caca sama dinar udah dapet ttd duluan, trus mau ke baak ngurus apa gitu. Tinggal aku berdua berdua sama beliau, wuahh gag karuan deg2annya, “kemana aja kamu fina, coba dr kemarin selesai kan gag susah”. hiks hiks “iya ibu maaf, banyak acara keluarga ibu, kakak saya menikah lalu tahlilan ayah saya lalu kemarin sempet sakit bu, maaf bu” ya memang beneran acaranya gitu, tapi kalo di sempeti sebenernya bisa, cuman nemu referensinya aja barusan (-.-)/| nah sama beliau dibuka draftnya satu per satu, halaman per halaman, masi aja ada yang salah, BAB I dan II.. lolos!!.. sampai BAB III, BAB yang bikin mbegok 2 minggu… lolos !!.. BAB IV revisi dikit.. BAB V lolos revisi dikit !! Hurraaayy !! *salto

“ini sudah saya acc. Ttd.nya waktu udah hardcover ajah ya. Ini kan revisi sedikit, kalo bisa segera direvisi nanti biar ditaruh di penjilidan, senin sudah jadi trus saya ttd’in, mumpung senin ada sidang, dosennya ada semua”. Wahhh !!! terima kasih ibu Miftaahhh :*

Apa yang saya lakukan kemudian? Balik ke kampus !! minta bu mus masukin nilai, kata Vonan KEMARIN bu mus udah masukin nilainya Ema, Febby, Vonan sama aku, nah giliran pas aku gag ada yang tau NIM.ku dan aku lagi gak ke kampus juga, pas di kasi tau Capu NIM.ku 015 eeeehhh siakad error *nasiiiiipppppp. Jadi sore itu aku mohon-mohon bu mus buat masukin lagi, mana NIM.ku di pengumuman nilai ilang (jadi kayak gag program skripsi gitu). Katanya bu mus siakad masi error. Hhuhu. Pake laptopku bu mus gag mau *yassalaaaaam. Akhirnya pake komputer ruang tengah. Dan bisa !!!!!!

Dan waktu saya buka, hasilnya? Dapet A bulet !!! *jingkrak jingkrak

Terima Kasih ya Allah, engkau mengabulkan do’aku. Terima Kasih Bu Ira pembimbingku yang mendorongku untuk cepet maju meski blum siap, karna siap gag bisa di tunggu tapi dikejar. Terima Kasih Bu Olive, semoga lekas sembuh pasca operasi pengangkatan kankernya. Daaaan Terima Kasih Bu Miftah atas saran dan kritiknya. Saya yakin, revisi adalah untuk memperbaiki yang belum baik, dan saya sangat bersyukur dan berterima kasih telah menjadikan saya lebih baik lagi.

Jadi begitu ceritanyaaaa.
Meski begitu perjuangan untuk dapet SKL blum selesaii. Aku ceritain next post yaaaa. Thankyouu

Wassalamualaukum Wr.Wb

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s