SKL yeyy !!

SKL (surat Keputusan Kelulusan)
Surat ini ibaratnya sebuah tiket untuk masuk ke dunia kerja. Dengan surat ini, sudah bisa tuh ngelamar di perusahaan, lembaga atau instansi yang kita inginkan.
Setelah kemarin aku ceritain perjuangan dapetin acc revisi, ternyata perjuangan belum selesai. Perjuangan selanjutnya adalah ngurusin SKL dan yudisium.
Sebelumnya aku mau nunjukin hasil kerja kerasku ini nih.

image

Ini halaman Motoku

image

Ini halaman persembahankuu dan halaman terima kasihkuu. Hhehe.

image

image

Abstract.nya ini nih, jd secara umum penelitianku bs diliat disini.

image

Ini CD.nyaaaaa..

image

Jum’at ini rencananya aku hard cover cuma 4 eksemplar, 1 buat prodi, 1 buat perpus fakultas, 1 buat perpus universitas, 1 buat aku sendiri, nah umumnya sih anak-anak cuma jilid 4 eksemplar, berhubung dosen pembimbingku Bu Ira Darmawanti, S.Psi, M.Psi minta, jadi aku nambah 1 lagi. Pulang dari kampus sekitar jam 3 sore dengan wajah pucet, tapi alhamdulillah badan udah seger gag kerasa lemes lagi. Wah, jangan-jangan sakit kemarin cuma psikosomatis, terbukti bis acc langsung waras !!

Sampe rumah jam 4, mau ngeprint 5 eksemplar langsung trus nanti malem mau di ambil kaay buat di bawa ke penjilid’an. Tapi niat hemat itu pun di keplak sama mbak. Hhaha. Kawatir printer soak gegara ngeprint segitu banyaknya. Jadi jumlah skripsiku sekitar 200 lembar kalo 5 eksemplar tinggal di kali ajah tuh berapa. Akhirnya yang belum di print bab III, bab IV sama beberapa lampiran, yang warna aku print di rumah. Ngeprint segitu selesai jam 8 malam dan jam segitu udah pada tutup semua tukang foto copy, ya karna puasaan dan kepotong tarawih, sedangkan tukang penjilidannya di lidah aku udah survey paling malem tutup setengah 10, itung2annya pokoknya gag cukup deh waktunya blom lagi waktu perjalanan ke sononya. Akhirnya mutusin naruh di penjilidan sabtu ajah, meski mahalan dikit. Survey kemarin kalo naruh jum’at malam selesai senin di Oke Net sama di Dwi harganya 20/eks, kalo di Enggal 25/eks di hitung sabtu soalnya, kalo sabtu numpuknya berarti 25an. Peritungan banget ya? Yaiya, kebiasaan jualan jadi tau kalo 25ribu itu banyak, hasil kerja keras beberapa barang yang terjual. Hhaha.

Besoknya, langsung cuss ke foto copy nyawiji, biar hemat soalnya paling murah dan bagus. Hehe. Setelah disusun rapi langsung ke Dwi buat jilid, nyampe sana di tolak gegara full. Terus ke Oke Net alhamdulillah nerima, dan harganya alhamdulillah masi 20rb !! wohooo. Habis nyetak cover CD dan numpuk aku langsung cuss ke kos kaay, trus langsung ke showroom toyota di jl. HR. Muhammad, mau beli mobil. Sayangnya gag jadi beli yang putih tapi item, padahal sama-sama nyidam yang warna putih. Yaudah deh ngabuburit ke PTC cari perlengkapan cuci mobil sama beli kurma, nyampe kos tajil kurma sama air putih sholat trus cuussss makan steak, aku pinginnya bihun goreng sih tapi dari tadi kaay ngomongin steak muluuu. Abis buka pulang ke rumah. Minta tolong burning’in jurnal sama skripsi ke CD juga. Hhehe. Thank youuu my baby pearl \(^.^)/

Perjuangan hari Senin pun di mulai. Karna aku gag mau bolak balik ke ketintang jadi pesen transkip aku titipin Lele, soalnya Lele sekalian mau ksana. Nyampe kampus langsung cari Bu Damayanti buat upload jurnal, alhamdulillah ada, tinggal nunjukin abstrak yang udah di periksa dan di ttd’in pak Syafiq sama nyerahin CD Jurnal, sama minta ttd surat upload jurnal. Urusan jurnal pun selesai. Next nungguin tim.ku nyidang. Sekitar jam 11 sidang selesai, yang berkepentingan di suruh masuk ruang sidang, jadi aku minta TTD ke tim.ku itu 5 eksemplar sama 7 lembar pengesahan buat prodi. Setelah itu langsung minta TTD ibu  Hermien selaku Kaprodi sekalian minta TTD di Form untungnya Dosen Penasehat sama Kaprodinya sama-sama Bu Hermin hhehe, trus minta stempel, trus ke Pak Nyoman selaku Dekan Fakultas. Sambil nunggu beliau istirahat ngecek halaman pengesahan salaaahh pulakkk ya Allaaah. Masak Fakultas Ilmu doang Pendidikannya dibawah. Untung sama Pak Dekan cuma di suruh nembel. Coba kalo ngulang dari awal? Hhuhu. Habis minta pak dekan, di stempel penuhlah sudah halaman pengesahan *saltooo. Habis itu langsung naik ke perpus fakultas, bayar 70rb ngisi2 + ngasi CD, selesai 🙂 Pulaaaaaaang daah.

Selasanya langsung cuusssss ke perpus universitas. Untung barengan sama gitgut sama acha. Nyampe perpus langsung ke atas, ngisi2 sama nyerahin CD, habis ke atas trus ke bawah nyerahin persyaratan ini.

image

Form dari perpus sudah di stempel, next ke KOPMA, di kopma cuma ngisi2 trus di stempel, next ke BAAK buat ngurus bebas SDP sama ambil transkip, ngurus bebas SDP cuma nunjukin kwitansi SPP asli+SDP sama toefl asli, udah deh dapet stempel, trus ngurus transkip, alhamdulillaaaah di kasi kemudahan juga sama ibunya dibolehin fotokopi dulu trus langsung dikasih stempel, jadi gag bolak balik ketintang-lidah-ketintang-lidah. Kasian temen-temen semua gag boleh langsung distempel, balik ke kampus minta ttd trus ke baak lagi, iya kalo kampusnya di ketintang, pukpuk (-_-)/|.Alhamdulillah banget di ketintang semua lancaaar.

Balik ke kampus buat ngurus bebas lab. Psikologi. Di Bu Meita nyerahin hard cover skripsi + hard cover jurnal + CD skripsi + CD jurnal + sumbangan buku bayar 78rb. Nah formnya ada 4, dan di Pak Pai form.nya sudah habis Pak Pai pun hilang entah kemana, daripada kelamaan nunggu akhirnya minjem mas Janggi buat ngopy form.nya. di copy – stipo – copy lagi. minta TTD lagi, dan selesai 🙂 Waktunya minta TTD pak Dekan, dan alhamdulillah Pak Dekan ada. Setelah selesai semua, di copy 3 kali di Map Biru buat diserahin ke Mbak Dessy Fakultas. Syarat yang diserahin mbak dessy ini nih.

image

image

Sekarang udah jam 3 dan Bu Mus bilang mungkin mbak Dessy udah tutup. Waaaaa. Males balik lagi tinggal numpuk tok, lari-lari ke fakultas ternyata udah tutup. Aaarrgghhh. Akhirnya aku masuk, sapa tau bisa tinggal numpuk di mejanya, tanya ke pak Sarpan ternyata mbak Dessy blum pulang, naah ternyata mbak Dessy.nya habis ke kamar mandi. Horeeeeeee. Berkas pun di periksa mbak Dessy, dan di oke’in.

Kelaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrr !!!!! Capeknyaaaaaaaaaaaaaaaa..

Alhamdulillah termasuk cepet ini aku ngurusnya cuman 2 hari, temen-temen yang lain semingguan. Nunggu yang ini nunggu yang itu. Vonan yang sebelumnya aku ceritain udah di acc revisinya duluan ternyata sampe sekarang blum kelar ngurusnya. Yaaaah, balik lagi, rejeki orang beda-bedaaa.

2 hari setelah numpuk aku ngambil SKL.nya sama mbak Dessy di suruh ngasi foto, di stempel trus di copy 1 buat arsip fakultas. Dan……. Inilah penampakan SKL yang di tunggu-tungguu..

image

Ini penampakan transkipnyaaa.

image

Thankyouuu.
Wassalamualaikum Wr.Wb.

Mahasiswa akhir pasti tau kejamnya skripsi :D

S.Psi ….. Meskipun sebenernya gag tau kapan resminya dapet gelar ini. Ada yang bilang resminya ya waktu pengumuman sidang waktu dinyatakan “lulus dengan revisi” tapi tim.ku mah gag ada kalimat gitu adanya “lulus setelah revisi” alamaak. Ada lagi yang bilang waktu dapet SKL. Ada lagi yang bilang waktu yudisium. Yang paling terakhir mah waktu wisuda, pas penerimaan ijazah.

Alhamdulillah sidang tanggal 17 Mei 2013 lumayan lancar, meski aku kurang puas dengan presentasiku, juga pas jawab pertanyaan gara2 gag mudeng sama pertanyaannya. Setelah dijelasin lagi maksud pertanyaannya untuk kesekian kali baru deh bisa jawab dan alhamdulillah bener, sampe ketawa semua pengujinya. *oon kan .Hha. Aku ngerasa penjelasanku kurang ilmiah, mungkin gegara gugup asal nyerocos deh (-_-)/|, jadi apa aja yang ada di pikiranku tak jelaskan sesuai dengan apa yang aku pahami. Kesalahan fatal juga nih draft bab IV dan V keselip di BAB I, dan draft yang keselip itu kenapa kog pas yang di pegang bu Miftah? Huhuhu.

Terima kasih temen-temen yang udah nemenin dari pagi sampe sore ya. Sany sama Capu. Trus makasih juga Vonan partner sempro sekaligus sidang bareng. Makasih juga sayangku, rela-relain cuti kerja buat nemenin aku seharian, terima kasih buat tangannya yang ikhlas aku kremes klo grogi. Hhaha. Makasih buat temen-temen semua yang gag bs di sebutin satu-satu atas do’anya. Akhirnya lancar 🙂

Perjuangan belum berakhir, REVISI !! revisi sempro lancar sekali. Tapi kata orang, setiap fase pasti ada cobaannya, nah kayaknya cobaanku pas di revisi sidang. Hha. Butuh tenaga ekstra, iya ekstra sabar, ekstra semangat, ekstra belajar, dan ekstra do’a.

Sebenernya punya target sebelum Ramadhan ini udah selesai semua urusan kelulusan. Ternyata sudah masuk Ramadhan revisi belum juga kelar. Hhe. Revisinya Dr. Miftakhul Jannah, Psi ini yang susah. Jadi dari BAB I – V yang gag di revisi BAB I ajah. Hahaha. Maklum lah seorang doktor, minta perfeksionis.

Sebulan lebih revisi, tiap hari PP Gresik – Sby buat revisi, tapi hasilnya revisi lagi. Bu Olive dan Bu Ira sudah acc tapi Bu Miftahnya beloom hhuhu. Anak-anak yang sidangnya barengan udah d acc semua bahkan hardcover, lah aku? 2 minggu sudah aku ngambek gag mau revisi gara2 analisis validitas yang sudah terlanjur aku lakukan 5x kemudian diminta beliau untuk dipangkas jadi sekali analisis ajah? What? Apa aku harus ngulang try out skala gara2 butir item? Trus penelitian lagi? Hasilnya di analisis dari awal? Aku gag mau yoo ngulang dari awal lagi cuma gara2 itu, padahal kakak kelas dulu juga nganalisis butir item sampai semua valid kog, dan dilakuin berulang-ulang juga. Akhirnya di 2 minggu itu makan gag napsu, tidur gag tenang dan gag bisa mikir, buntu. Mau cari di buku pun penjelasannya dangkal, cuma njelasin cara cari validitasnya kyak gimana, gag nemu buku yang njelasin secara rinci harus dianalisis gimana. Oke, aku putusin konsultasi ke Bu Desi selaku dosen pengajar PPD juga ahli statistik. Setelah ngobrol santai, menurut beliau caraku udah bener, lagian kata Bu Desi itu bukan masalah mau pake berapa kali analisis, cuman sebaiknya di tambahin dasarnya, referensinya. Tapi beliau pun sangsi ada buku yang njelasin validitas rinci begitu. Aku pun maju mundur lagi. Entaah mau diapakan validitasku .-.

Pas main-main ke kos nya acha dan ratih. Buka-buka buku pengolahan data, NEMU !! meski cuma satu paragraf, gpapa deh aku masukin aja referensinya. Aku tambahin lagi referensi dari jurnal internasional yang aku translate’in. Yah maju mundur, takut juga sih sebenernya mau bimbingan. Tapi demi lulus gpp laaaaaah.

Inget2 perjuangan revisi pertama di kampus hari senin……….*flashbak ya, hasil? Ditolak gag mau ngerevisi, lagi sibuk. Kedua paa hari senin nyamperin beliau ke La Bownde Gayung apaaa gitu namanya resto baru, ini aku gag tau jalan ya, sampe googling map hhuhu ketemu dan dikacangin suruh nunggu di luar sampe siang juga, hasil? Di omelin, revisi lagi. Ketiga janjian di kampus hari Jum’at nunggu dari pagi – sore, hasil? Beliaunya gag ke kampus. Keempat hari rebo tak tungguin sampe beliau selese njaga sbmptn, hasil? Revisi lagi. Kelima di kampus hari kamis baru mau pengen tanya apa ada waktu buat revisi udah di marahin “kamu kan sudah finishing, finishing itu gag gampang, gag tinggal acc trus ttd aja. Boleh kalau revisi sekarang asal kamu yakin sudah benar semua dan seperti keinginan saya, tapi konsekuensinya kalo masi ada yang salah bakal tambah lama saya kasih acc nya. Terserah kamu mau yang mana, jangan merusak kepercayaan saya”. Pernah tau rasanya di marahin di depan dosen-dosen? Nah ini akirnya saya tahu rasanya. Hhehe. Tapi buat saya itu tantangan, hari Kamis sebelum nikahan kakak saya, saya berharap ini revisi terakhir biar gag kepikiran waktu ada hajatan dirumah. Nungguin lagi sampe siang, pas bimbingan bareng Vonan sama mas Yoppy, mas Yoppy udah acc, trus Vonan udah acc, giliran aku? Orangnya masuk ruang rapat ! ya Allaaaahhhhhh. Akhirnya draft di suruh di taruh di meja, pas besoknya saya ambil saya kira di acc, ternyata masi banyak coretan ! dan coretannya pindah di BAB lain. Aaarrrgggghhhhhhh !!! Yaudah sih saya mbegok deh. Gitu ceritanya kenapa saya menelantarkan revisi sampe 2 minggu. Capek fisik dan mental euyyy (T.T)

Setelah 2 minggu dan mama udah getok palu buat segera revisi………….. Akhirnyaa ………..

Hari Jum’at aku beraniin mau ngadep revisi. Nunggu dari pagi sampe habis jum’atan. Naaah setelah nunggu beliau nyidang baru mau ngomong belum sempet ngomong nih beliau bilang “saya gag bisa hari ini kalo mau ke PR1 nanti jam 2” (T.T). Pupus lah harapanku. Mana di bela2in ke kampus sakit2, puasa juga. Jadi ceritanya tadi malem badanku panas, tapi aku bela-belain. Ternyataaaaa..

Agak lama ngobrol sama anak2 di depan ruang dosen, si caca ngajakin dinar ke ketintang mau minta ttd.nya bu miftah. Nah, aku langsung nyeletuk mau ikut dehhh !!

Nyampe disana gosong. Hha. Gegara Wiyung langganan macet mana panas lagi. Aah cobaan puasa. Sampe PR1 ketemu ibunya udah dag dig dug aja, acc gag yaaa? Gag acc ya mampus mana beliau bilang “terakhir saya ada waktu luang sampai hari Rabo, selanjutnya jam 8 – 3 sore saya gag bisa diganggu, kecuali kalo hari Sabtu barangkali mau ke rumah monggo”. Maaaaak, mana rumahnya deket suramadu. Si caca sama dinar udah dapet ttd duluan, trus mau ke baak ngurus apa gitu. Tinggal aku berdua berdua sama beliau, wuahh gag karuan deg2annya, “kemana aja kamu fina, coba dr kemarin selesai kan gag susah”. hiks hiks “iya ibu maaf, banyak acara keluarga ibu, kakak saya menikah lalu tahlilan ayah saya lalu kemarin sempet sakit bu, maaf bu” ya memang beneran acaranya gitu, tapi kalo di sempeti sebenernya bisa, cuman nemu referensinya aja barusan (-.-)/| nah sama beliau dibuka draftnya satu per satu, halaman per halaman, masi aja ada yang salah, BAB I dan II.. lolos!!.. sampai BAB III, BAB yang bikin mbegok 2 minggu… lolos !!.. BAB IV revisi dikit.. BAB V lolos revisi dikit !! Hurraaayy !! *salto

“ini sudah saya acc. Ttd.nya waktu udah hardcover ajah ya. Ini kan revisi sedikit, kalo bisa segera direvisi nanti biar ditaruh di penjilidan, senin sudah jadi trus saya ttd’in, mumpung senin ada sidang, dosennya ada semua”. Wahhh !!! terima kasih ibu Miftaahhh :*

Apa yang saya lakukan kemudian? Balik ke kampus !! minta bu mus masukin nilai, kata Vonan KEMARIN bu mus udah masukin nilainya Ema, Febby, Vonan sama aku, nah giliran pas aku gag ada yang tau NIM.ku dan aku lagi gak ke kampus juga, pas di kasi tau Capu NIM.ku 015 eeeehhh siakad error *nasiiiiipppppp. Jadi sore itu aku mohon-mohon bu mus buat masukin lagi, mana NIM.ku di pengumuman nilai ilang (jadi kayak gag program skripsi gitu). Katanya bu mus siakad masi error. Hhuhu. Pake laptopku bu mus gag mau *yassalaaaaam. Akhirnya pake komputer ruang tengah. Dan bisa !!!!!!

Dan waktu saya buka, hasilnya? Dapet A bulet !!! *jingkrak jingkrak

Terima Kasih ya Allah, engkau mengabulkan do’aku. Terima Kasih Bu Ira pembimbingku yang mendorongku untuk cepet maju meski blum siap, karna siap gag bisa di tunggu tapi dikejar. Terima Kasih Bu Olive, semoga lekas sembuh pasca operasi pengangkatan kankernya. Daaaan Terima Kasih Bu Miftah atas saran dan kritiknya. Saya yakin, revisi adalah untuk memperbaiki yang belum baik, dan saya sangat bersyukur dan berterima kasih telah menjadikan saya lebih baik lagi.

Jadi begitu ceritanyaaaa.
Meski begitu perjuangan untuk dapet SKL blum selesaii. Aku ceritain next post yaaaa. Thankyouu

Wassalamualaukum Wr.Wb

Merry Riana’s Quotes

Beberapa kalimat-kalimat inspiratif Merry Riana yang aku kumpulin dari bukunya, aku ambil yang menurutku bagus. Semoga bisa menginspirasi teman – teman :). tapi lebih baik baca sendiri sih. Must have book !!!

Aku belajar memahami bahwa hidup, sesulit apa pun, adalah sesuatu yang harus diapresiasi dengan usaha yang nyata, bukan sesuatu yang berlalu sia-sia atau ditangisi. Aku bersyukur karena kesadaran itu telah kumiliki sejak muda. (Merry Riana:5)

Betapa banyak ilmu dan strategi sukses yang bisa ku raih dari pekerjaan yang secara nyata kita lakukan. Dan yang lebih dalam lagi, betapa tidak mustahilnya sukses datang pada hidup kita jika kita gigih dan fokus (Merry Riana:12)

Tiga hal penting dalam perjuangan : tekad yang kuat, strategi yang terarah, dan kedekatan pada Tuhan (Merry Riana:12)

Jika kita bekerja keras dengan cara-cara yang baik, niat yang baik, dan tekad yang baik, kita bisa meraih impian. (Merry Riana : 12)

StepUp ! Bergeraklah lagi. Jangan menyerah. Kita tidak perlu memperhitungkan usia dan kegagalan yang telah lalu. Hari ini dan hari esok telah disediakan Tuhan agar kita bisa merancang peluang sukses untuk hidup ke depan. Tidak pernah ada kata terlambat ! (Merry Riana : 14)

Intinya, cobalah saja. Kita mungkin saja bisa gagal. Tapi bisa juga berhasil. Yang pasti, kalau kita tidak mencoba, ya sudah pasti gagal. Setiap berhak untuk sukses, dan mereka pasti bisa.

Di dalam hidup ini, kita tidak bisa berharap segala sesuatu yang kita dambakan bisa diraih dalam sekejap. Lakukan saja perjuangan dan terus berdo’a, maka Tuhan akan menunjukkan jalan selangkah demi selangkah (Merry Riana : 37)

Jika kamu punya keberanian dan kekuatan untuk bisa bertahan, aku yakin kamu juga punya kekuatan dahsyat untuk mengubah nasib (Merry riana : 84)

Jangan pernah takut pada hari esok jika kamu bisa memenangkan hari ini dengan semangatmu yang luar biasa (Merry Riana : 84)

Setelah berdo’a dan bersabar, kita diberi kesempatan untuk bergerak lebih maju lagi untuk berjuang. Menggulirkan semangat, tenaga, waktu, ketekunan dan kesungguhan untuk mendapatkan penghasilan (Merry Riana : 99)

Di masa awal perjuangan kita tidak perlu malu melakukan pekerjaan yang terasa “rendah” di mata kebanyakan orang. Diri kita perlu dilatih dari tahap nol. Mental kita perlu dibentuk dari situasi yang sangat menguji ketabahan. Itu modal dasar yang sangat penting agar seseorang tumbuh berkembang dengan kepribadian yang tangguh (Merry Riana : 100)

Kita harus yakin bahwa kondisi akan berubah. Dengan demikian pikiran kita akan terangsang untuk terus mencari jalan (Merry Riana : 100)

Selalu sertakan Tuhan sebagai partner dalam bekerja (Merry Riana : 104)

Dalam kondisi yang sulit, kita tetap bisa mendapatkan peluang (Merry Riana : 113)

Sekali kita mencoba sesuatu dan bergerak, kesempatan-kesempatan akan bermunculan mengiringi gerak kita (Merry Riana : 114)

Ternyata ketika sikap “berusaha sampai maksimal” itu dibiasakan, rasanya tidak berat sama sekali. (Merry Riana : 118)

Manusia bisa bermimpi apa saja, karena semua yang bisa kita khayalkan adalah sesuatu yang mungkin kita gapai. Kekuatan dan kepintaran adalah modal. Tapi tidak ada yang lebih dahsyat dari keberanian dan ketekunan (Merry Riana : 125)

Jika anda benar-benar ingin berjuang untuk mengubah nasib, bekerja keraslah sejak sekarang. Lakukan sesuatu untuk memulai sejarah perubahan dalam hidup Anda. (Merry Riana : 126)

Aku bisa mengatakan bahwa dunia boleh memberikan kita modal, ilmu dan relasi. Tapi keberanian, hanya diri kita yang memproduksi. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa menjual atau memberikan software keberanian. Kemauan kita untuk bertindak murni harus dilahirkan oleh tekad diri sendiri. (Merry Riana : 129)

Jiwa kita harus dibangunkan. Keberanian kita harus dihidupkan. Motivasi kita harus dibentuk. Tiada sukses yang datang tanpa kerja keras. Tiada sukses yang datang dengan mudah. Semua harus diperjuangkan. Kita bisa merencanakan mimpi setinggi apapun, itu tidak mustahil. Bermimpilah, dan berharaplah itu menjadi kenyataan. (Merry Riana : 136)

Lebih baik gagal dan kita belajar dari kesalahan daripada tidak mencoba dan kita luput dari pembelajaran itu (Merry Riana : 136)

Kita harus berpacu dengan kualitas jika kita ingin berada di track persaingan dan eksis. (Merry Riana : 143)

Semua orang sukses pernah mengalami kegagalan, bahkan merasakan kesialan yang bertubi-tubi. Tapi mereka tidak runtuh, malah selalu belajar dari setiap kegagalan dan kesalahan (Merry Riana : 145)

Kesuksesan memerlukan kejelian, kewaspadaan, selain keberanian. Dengan dihajar kegagalan, aku terdorong untuk selalu memasang radar dan memperbanyak informasi, agar kesalahan yang sama tidak terulang lagi. (Merry Riana : 150)

Ketika gagal mencapai apa yang kita harapkan, selalu hidupkan optimisme dan berpikir bahwa akan ada jalan lain yang tak kalah indah yang tengah dipersiapkan untuk kita (Merry Riana : 150)

Diri kita harus selalu menghidupkan kemampuan untuk bermanuver dengan luwes di atas segala kondisi apa pun. Jangan terjebak diam dalam satu keadaan yang buruk. Beranjaklah dan berpikirlah lagi untuk menemukan hal-hal positif yang baru. Dengan demikian hidup kita moving (Merry Riana : 150)

Berani bertindak belum tentu menjamin keberhasilan. Namun tidak bertindak sudah pasti menjamin kegagalan (Merry Riana : 158)

Faktor yang membuat kita lamban bergerak adalah miskinnya motivasi. (Merry Riana : 165)

Kita hidup dibelenggu oleh banyak alasan yang menumbuhkan perasaan takut. Takut adalah perasaan. Hanya perasaan, tidak lebih. Kita bisa menumpasnya, karena perasaan itu hanya bergumul di hati kita. (Merry Riana : 166)

Jangan pernah takut membentuk cita-cita. Kita bisa! Kita sangat powerfull ! tidak ada yang tidak mungkin jika kita memiliki tekad dan keberanian. Buatlah mimpi yang besar dan bergeraklah dari sekarang ! (Merry Riana : 167)

Kalimat-kalimat inspiratif diatas masi sebagian kecil saja yang aku ambil. Masi banyaaak inspiratif-inspiratif lain yang harus kalian temukan sendiri di bukunya. Tetap semangat untuk berjuang meraih kesuksesan yaaaa :)

Wassalamulaikum Wr.Wb

Marhaban ya Ramadhan *latepost

Assalamualaikum Wr. Wb.

Marhaban ya Ramadhan.

image

Alhamdulillah bisa bertemu lagi dengan bulan penuh barokah. Bulan penuh nikmat. Bulan penuh rahmat dan ampunan. Semoga tahun berikutnya masi berkesempatan bertemu bulan Ramadhan lagi. Amin ya Robbal Alamin.

Puasanya udah jalan 15 hari tapi baru sempet post. Hhe. Insya Allah bulan Ramadhan tahun ini bisa lebih khusyu’ ibadahnya. Soalnya udah nganggur gag kuliah di rumah full 🙂

Jadi target bulan Ramadhan tahun ini bisa khatam Al-Qur’an. Bisa puasa full. Bisa sholat tarawih tiap malam. Sholat Dhuha + Tahajud. Amin.

Puasanya udah bolong 1 sih soalnya kedatangan tamu. Semoga tamunya gag dateng di penghujung bulan ya biar bisa ikut sholat Ied. Amiin.

Doa untuk Ramadhan tahun ini? Diampuni segala dosa-dosa, bisa kembali fitrah. Segera mendapatkan pekerjaan yang diinginkan, BUMN kalo bisa. Trus wirausaha yang masih kecil-kecilan ini bisa semakin berkembang. Keluarga sehat wal afiat dan panjang umur. Itu dulu deh, semoga terkabul semua. Aminn.

Selamat Menjalankan Ibadah Puasa semuaaaaaa.
Wassalamualaikum Wr.Wb

image