Fun bike TVONE

Fun Bike TV ONE buat ngerayain ultahnya. Perayaannya tanggal 23 Februari ada bazar, tanggal 24 nya ada fun bike 🙂

Pingin ikut banget, tapi sepeda ada di rumah, masa iya harus ngontel’i dari rumah ke surabaya? Mama pun gag ngebolehin, sebenernya kaay pun ngelarang soalnya startnya juga jauh, diparkiran delta. Dan otomatis berangkat kesananya juga ngontel dulu. Tapi akunya kekeh ikut dan yakin kalo sanggup !!!

Akhirnya aku pulang bawa perlengkapan dari rumah, helm, sarung tangan botol minum dll. Sepedanya? Sepedanya minjem temen kos. Hhe. Yah, namanya minjem gag boleh pilih-pilih dong, dipinjemi aja udah syukur. Emang sih sepedanya ndak sebagus punyakku dirumah, ndak sebagus kaay, sadelnya aja udah jebol, tapi dengan semangat yang menggebu akhirnya aku tetep berangkat !!!

Tanggal 24 pagi datang… bangun jam setengah 5, cuma cuci muka sikat gigi sih, adem bro. trus siap-siap berangkat. Jam 5 berangkat deh dari kosan ke kosnya kaay. Ternyata kaay sama mas aris udah nunggu, bahrul ikut sih, tapi berangkat dari rumahnya. Jadi ketemu waktu disananya. Ngontel pagi-pagi seger juga, tapi laper. Dan kagetnya, baru nyampe unesa nih, jalan yang nanjak depan FIP udah ngos-ngosan, waduh belum-belum udah capek gini, di trusin ndak ya? Belom-belom sampe gerbang udah berenti buat minum kekeke. Kaay bilang, udah gag usah di trusin kalo capek yank, balik aja. Batinku mulai ragu, bisa nerusin ndak ya, tapi eman bayarnya 35ribu. Hhuhu. Yaudah dijalanin aja, pengen tahu rasanya gowes tu kayak gimana, ngebayanginnya sih seru. Hhe.

Ngejar waktu start jam 6 pagi, aku harus ngayuh lebih cepet biar gag ketinggalan start, biar ndak sia-sia berangkat, sampe mayjend udaaaah pinginnya balik ajah, kaki udah ndak kuat ngayuhnya, perut laper belum diisi. Huhuhu. Kaay nyemangatin tapi juga kasian, udah yank, balik aja daripada capek ntar. Tapi aku ndak gentar, semangat ntin semangat.. kaay pun nukerin sepedanya  karna ndak tega sama aku, wuihh ternyata berhasil, beda banget rasanya pake sepeda merah sama putih punya kaay. Enteng banget, yaiyalah gearnya aja ada 8 *ditimpuk.

Dengan lelah, napas ngos-ngosan alhamdulillah sampe juga di air mancur arah ke bambu runcing, disitu udah ngumpul banyaak banget temen-temen, bapak ibu, adek kecil-kecil bawa sepeda dengan baju merah putih tv one. Semangat pun membara, masa nih kalah sama ibu-ibu, aku kan masih muda, hhe. Dalem hati bilang gitu tapi kaki udah gemeteran !!!

Rutenya lupa lewat mana yang jelas kayak arah pulang, jadi lewat mayjen, trus lampu merah belok kiri yang sampingnya mcd itu, disitu terjadi kecelakaan waktu di turunan. Emang sih turunannya curam banget, lengah sedikit mungkin bisa jatuh dan nabrak pengendara sepeda lain, aku liat bapaknya udah di pinggirin di sisi kanan jalan, mulutnya penuh darah. Ya Allah…. Ngeliatnya ngeri makanya aku lebih hati-hati dan konsentrasi, benerrr !! soalnya kalo lengah dikit gara2 ngobrol sama teman samping ntar gag tau kalo depan ngerem dan nabrak kan jadinya. Nyampe jalan mana gag tau ada yang jatuh lagi di depanku ibu2. Kasian sampe nggelundung ibunya, ndak papa sih tapi bangun dengan wajah cemberut gitu ngeliatin bapaknya yang kayaknya ngerem ndadak di depan. Huuhhh. Nah ini namanya fun bike, ndak usah ngebut-ngebut yang penting fun gag kayak berangkatnya tadi ngejar start jam 6 jadi harus cepet2 mana pegel pula kaki. Yang ikut ternyata buanyakkk banget 18 ribuan. Dan hadiahnya banyak, 20 dispenser, 30 smartfen andromax, 20 TV flat 22”, 40 sepeda (WOW), 15 sepeda motor honda beat, dan 1 unit mobil apaaaa gitu lupa. Hhe..  dapet????? Ndak. Hhehe.

Udah cuapek ya, harus pulang ngontel lagi ke lidah. Ndak papa asal ada kaay setia disampingku aku ndak kerasa capek *ahmosokk. Sampe mayjend ntah berkah atau musibah hujan pun turun. Dengan susah payah capeknya aku kayuh dengan sisa-sisa tenaga yang ada. Sampainya di bawah jembatan HR. Muhammad kita berenti karena hujannya lebat banget, aku yang pake kacamata sampe ndak bisa ngeliat, iya kalo pake helm ada penutupnya, kalo helm sepeda ya air mengucur. Akhirnya nunggu reda. Karena kasian sama kaay kita sering tuker-tuker sepeda, kalo capek aku ganti yang putih trus ganti lagi yang merah begitu seterusnya sampai kos. Alhasil kaki rasanya kaku dan badan basah kuyup karena ujan. Kapok???? Kalo pake sepeda itu lagi sih iya kapok. Hhe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s